Sabtu, 18 Oktober 2014

Contoh Kasus 9

Percakapan via BBM per 27/02/2014 dengan Arxxx S
(Dikutip seperlunya)
Maaf saya mengganggu bapak, saya lagi kebingungan krn salah langkah dalam mengambil keputusan kasus penutupan kartu credit.
Arxxx S: Awalnya kredit saya tidak banyak hanya sekitar 4 jt, saya ingin nutup CC saya.Saya tergiur sama janji pengacara.Saya malah disuruh menghabiskan semua limit saya senilai 36 jt dan sudah dipotong jasa pengacara 5.400 rb
Arxxx S: Saya takut masalah tidak selesai dan utang saya membengkak
Arxxx S: Bagaimana baiknya pak?
Arxxx S: Saya bingung sekali pak, apakah saya lebih baik menghubungi citibank atau percaya sama pengacara tsb? Bagaimana saya bisa mengetahui kasus saya ditangani dgn benar atau saya sedang menyalakan bom waktu?
Arxxx S: Macetnya setelah saya disuruh menghabiskan sisa kredit saya oleh pengacara tsb
Arxxx S: Apakah benar melalui mediasi pengacara bank bisa memberikan keringanan sampai 50 persen tanpa bunga?atau saya lagi ditipu?
Arxxx S: Saya serba salah, mau menghubungi pihak citibank takut pengurusan CC saya batal pak. Mohon petunjuk bapak
Pulo Siregar : Pengacara yang dimana?
Arxxx S: Erstx &associates Attorney at law & consultan Jl. KH Abdullah Syafei no x Wisma laena lantai x R 5xx tebet Jaksel Nama pengacara: Muh Azikxx Hassxx, SH
Arxxx S: Hape sama kartu simpati saya masih dipegang pihak dia dgn alasan utk mediasi sama citibank
Arxxx S: Jadi saya dibikin seakan2 bangkrut sampai pihak bank memberi keringanan sampai 50 persen padahal tujuan saya bukan itu pak, saya hanya ingin nutup cc tapi malah hutang saya jadi membengkak
Arxxx S: Buktinya pengambilan besar2an saat saya memandatangani perjanjian. Sejak pengambilan itu perasaan saya jadi tidak tenang. Makanya saya browsing mencari jawaban lewat internet. Alhamdulilah ketemu blok bapak
Arxxx S: Apakah kasus saya masih bisa ketolong pak? Saya tidak ingin keluarga saya tau dan panik kalau saya kena tipu
Arxxx S: Tapi dia pengacara saya takut malah kena balik lagi kena
Arxxx S: Saya takut pak
Arxxx S: Banyak bgt yg ke ktr dia
Arxxx S: Ramai ktrnya pak dengan berbagai masalah
Pulo Siregar: Wktu itu dpat informasi dari mana kok bisa ketemu dgn mereka itu?
Arxxx S: Lewat telemarketing
Arxxx S: Pak beneran hutang saya jadi membengkak 45 jt, tapi saya sudah blokir ke citibank.apakah ini sudah aman?
Arxxx S: Soalnya Kartunya masih di pihak “pengacara” pak. Arxxx S: Stres saya pak hutang saya nambah terus. Tanpa saya memakainya. Tidak terbayang kalau saya ikuti saran dian nunggu proses 1 th sampai dapat keringanan
Pulo Siregar: Sewaktu diserahkan ke mereka brp total hutangnya?
Arxxx S: Cuma 3.6 jt tagihan terahir. Setelah berurusan dengan dia jai membengkak, tiap saya tanya dia selalu menghibur tenang nanti saya hanya membayar setengahnya saja. 36 jt sampai limit habis. Ternyata setelah saya telpon citibank sudah membengkak jadi 45 jt. Over limit
Arxxx S: Kalau saya laporkan masalaj ini ke polisi apakah dampaknya buat saya pak? Apakah saya akan berurusan dengan pengadilan?
Pulo Siregar: Ga ada dampaknya. Justeru akan menyelamatkan banyak orang. Coba konsul dulu aja ke pihak kepolisian spy mereka nanti yg ngarahin teknisnya. Nanti akan saya back up dari belakang
Arxxx S: Bener pak bapak mau back up saya? tapi terus terang setelah kasus ini saya tidak punya uang buat biaya perkara yang kemungkinan timbul pak
Arxxx S: Soalnya saya harus melunasi hutang saya dulu
Pulo Siregar: Ga ada biaya perkara. Kalau ada biaya perkara nanti saya tanggung.
Arxxx S: Tapi koq kantor mereka resmi spt ktr pengacara beneran dam mrk punya banyak karyawan ya pak?
Pulo Siregar: Bukan masalah kantor atau lembaganya. Kita bukan menyroti kantor atau lembaganya. Tapi apa yg dilakukannya. Justeru banyak yg bekedok spt itu tpi prkateknya ga legal. Yg kita maksudkan dalam menangani masalah kartu kredit ini loh. Bukan yg lain. Klau yg lain kita ga campuri. Bank atau koperasi semuanya legal. Klau ga legal ga mungkin berdiri. Tapi dalam prakteknya ada aja penyimpngan. Makanya dicabut ijinnya dan ga diijinkan beroperasi lagi.kira2 spt itu ilustrasinya
Arxxx S: Ok pak saya mengerti setelah bpk jelaskan. Kasihan pak banyak orang yang sudah pusing mikirin hutang malah dikasih bom waktu.sewaktu2 pasti meledak. Lebih jahat daripada perampok, dikira malaikat penolong ternyata malah mencekik ya pak
Pulo Siregar: Iya. Justeru saya sedang mencari org spt pak Arxxx yg berani utk melawan oknum2 spt ini. Semua yg sharing ke saya spt ini selalu saya dorong utk bertindak. Tapi spt yg pak Arxxx bilang di awal2 ga beranilah, krn pengacara dll. Jdi rela ditipu2 spt itu. Jadi kita harus bekerja sama. Nanti saya yakin semuanya akan pda ikut
Arxxx S: Siap pak. Sudah terlalu banyak korban. Kalau nanti mereka menolak dan mengancam boleh saya telpon bapak?
Pulo Siregar: Boleh. Silakan
Arxxx S: Terima kasih pak atas bantuan dan dukungannya